Skip to main content

(18/2) Desa Tegalrejo, Kecamatan Sawit, Kabupaten Boyolali merupakan desa yang terletak di Provinsi Jawa Tengah dan terkenal sebagai pusat budidaya ikan lele Boyolali. Pengunjung dapat berwisata sekaligus belajar tentang budidaya ikan lele, mulai dari proses pembibitan lele, pemberian pakan lele, dan proses panen ikan lele. Bahkan, jika datang pada waktu panen lele, pengunjung juga dapat mengikuti proses panen secara langsung.

Kampung budidaya lele Desa Tegalrejo dikelola oleh dua kelompok petani, yaitu Kelompok Bangun Mina Sejahtera dan Kelompok Karya Mina Utama. Setiap bulannya, pembudidaya dapat melakukan panen lele sebanyak 600 ton dengan harga jual rata-rata Rp17.500-17.900/kilogram dengan area pemasaran Solo dan Yogyakarta.

Kampung lele adalah sebutan untuk Desa Tegalrejo karena sebagian besar penduduk berprofesi sebagai pembudidaya lele. Awal mula kampung lele diprakarsai oleh tiga orang petani Desa Tegalrejo yaitu Sugiarno, Sugiardi, dan Darsino pada tahun 1990 bermula dari pekarangan rumah yang dijadikan sebagai usaha pembesaran budidaya lele. Usaha lele digunakan sebagai usaha sampingan dari usaha pokok bercocok tanam padi dan palawija. Masyarakat Desa Tegalrejo menganggap usaha pembesaran budidaya lele tidak menguntungkan dan berisiko tinggi, tetapi Sugiarno, Sugiardi dan Darsino tetap menjalankan dan lebih berusaha untuk mengembangkan.

Tahun 1993 masyarakat Tegalrejo mulai mengikuti jejak Sugiarno, Sugiardi dan Darsino untuk membudidayakan lele. Berkembangnya usaha pembesaran lele maka terbentuklah kelompok usaha budidaya lele yang berjumlah 16 orang dan kelompok tersebut bernama Bangkit Bangun Kelompok Ikan Tegalrejo.

Tahun 1998, usaha semakin berkembang, semakin luas kolam usaha budidaya lele dan jumlah anggota kelompok semakin banyak yang bergabung yaitu berjumlah 70 orang. Bertambahnya jumlah anggota kelompok, Darsino membuat struktur kelembagaan agar terkoordinir dengan baik. Darsino dan anggota masyarakat yang lain mengubah nama kelompok menjadi Karya Mina Utama, dimana karya berarti bekerja, mina berarti ikan dan utama adalah pokok.

Keberhasilan ketiga orang tani tersebut menciptakan minat besar masyarakat di Desa Tegalreo untuk menggeluti usaha budidaya lele tersebut. Budidaya pembesaran lele dianggap lebih menguntungkan untuk mencukupi kebutuhan hidup jika dibandingkan dengan bercocok tanam.

Dikutip dari saluran YouTube Jagat Renjana (31/12/2022), Sriyono yang merupakan Ketua Kelompok Bangun Mina Sejahtera menegaskan hal tersebut sudah terjadi sejak lama. “Awalnya hanya mencoba, dibuat kolam untuk pagar agar padi tidak dimakan ayam. Tapi ketika dilihat hasilnya lebih banyak dan terjamin dari budidaya ikan lele, terus akhirnya ada lagi yang mengembangkan. Dan kini sudah hampir tak ada petani padi karena semua telah beralih menjadi petani lele.” tutur Sriyono.

Sebagai salah satu produk budidaya, produksi lele di Desa Tegalrejo tidak hanya dijual dalam bentuk ikan segar saja. Pengunjung juga dapat menikmati hasil olahan ikan lele, seperti keripik sirip lele, keripik daging lele, abon lele, dan rambak lele. Biasanya, pengunjung akan membeli olahan ikan lele tersebut untuk dibawa pulang atau oleh-oleh. Hasil olahan ikan lele tersebut saat ini telah merambah hingga ke luar daerah Boyolali seperti Batam, Semarang, dan Kalimantan.

Akses untuk menuju ke Kampung Lele Boyolali ini juga sangat mudah, hanya berjarak sekitar 20 km dari pusat Kota Boyolali. Jika masih bingung, pengunjung bisa bertanya kepada masyarakat sekitar lokasi Desa Tegalrejo, Mangkubumen. Sebagian besar penduduk Boyolali pasti dapat menunjukkan rute ke tempat budidaya ikan lele terbesar tersebut.

Penulis: Khoirudin Nur Wahid

Editor: Syifa Adiba, Putri Aulia Pasa dan Muhammad Ertam Hidayat

Leave a Reply